Belajar Lewat Kisah Perjalanan

Seperti biasa, tiap pagi saya selalu duduk manis di depan salah satu apotik di kota kecil ini. Jam 6.35 saya sudah siap untuk menunggu jemputan bis yang akan membawa saya ke kantor. Bis jemputan itu biasanya akan lewat jam 6.45 atau kadang malah lebih. Sambil menunggu bis jemputan kantor, biasanya saya membaca buku, ato baca apa aja lah supaya waktu 10 menit  itu tidak hanya dipakai untuk bengong. Terkadang, kalo kebetulan lagi ga ada bacaan, paling browsing pake hp saya trus sesekali bbm an sih🙂

Nah, tadi pagi ceritanya saya kepagian. jam 6.30 saya sudah sampai di halaman apotik itu. Alhamd, saya bawa buku. Jadi lumayan, bisa baca buku dengan tenang. Ga biasanya, pagi tadi saya ada teman duduk di kursi halaman apotik itu. Seorang ibu senyum ke arahku.

Baru saja aku mulai duduk, dia menyapaku :

Si Ibu : Kerja mba? ato masih kuliah?

Saya : Kerja pak, Ibu sedang apa di sini? Menunggu seseorang membeli obat?

Si Ibu : Iya mba, cucu saya sakit. itu di dalem kakeknya sedang beli obat.

Saya : Sakit apa bu? semoga cepet sembuh ya cucunya…

Si Ibu : demam tinggi mba, kata dokter, gejala thypus (Diem, si ibu tiba2 menangis)

Saya : Semoga diberi kesabaran ya Bu, cucunya diberikan kesehatan. Maaf, ibu kenapa menangis?

Si Ibu : Makasiih ya mba. Mba boleh ibu pesen? kerja yang baik ya mba, kalo bisa sisihkan sebagian dari gaji mba untuk dikasih ke orang tua atau sesekali ajaklah mereka makan di luar. Mungkin orang tua tidak pernah berharap, tapi sungguh mereka akan sangat senang. Itu juga yang saya rasakan mba, anak saya jadi satpam di perusahaan X, ini yang sakit ya anaknya, dia benar2 anak yang membanggakan untuk saya. Tapi Alloh membuat saya harus ridho kehilangan dia. Dia berpulang kemarin.

Saya : Innalillahi wa ‘inna ilaihi raji’un. Yang tabah ya bu, semoga Alloh memberikan jalan yang lapang untuk anak ibu. Semoga anak ini kelak bisa menjadi anak yg sholeh mendo’akan orang tuanya.

Si Ibu : Iya mba, amiin. Ini ujian buat saya mba. Suami saya bilang mba “wis sing ridho buk. anakmu iki sudah membahagiakan kita selama ini. Gusti Alloh iki ga sare. Wis dongakne ae” (kurang lebih seperti itulah ya, pokoknya dalam bahasa jawa). Si ibu bilang ini ujian mba buat saya, saya berusaha ikhlas. Sudah kehendakNya. Mba tau? Pertama kali saya nangis untuk anak saya ya saat dia pergi ini. Allah itu tahu kebutuhan kita ya mba, Dia akan selalu memberikan apa yang kita butuhkan. 

Jemputan kantorku sudah keliatan di belokan jalan, saya harus berpamitan sama ibu itu segera…

Saya : Iya Bu. Semoga ibu sekeluarga diberikan ketabahan ya. Allah lebih memahami diri kita daripada kita memahami diri kita sendiri, Dia tahu semua yang terbaik untuk hamba Nya. Saya pamit dulu ya Bu, bis jemputan kantor saya udah dateng. (habis salaman, ibu itu juga lantas menghampiri suaminya yang masih di dalem dan saya melangkah ke bis kantor)

Sampai di bis, saya baru sadar. Ah, saya diberikan pelajaran hari ini. Gapapa ga sempet baca buku beberapa halaman, tapi saya diberi pelajaran lewat perjalanan hidup seseorang. Semoga cucu ibu itu kelak menjadi anak yang sholeh, bisa mengukir senyum di bibir kakek nenek yang membesarkannya, mendo’akan orang tuanya…